Oleh: akbarzainudin | April 26, 2010

Kesulitan Selalu Membuat Kita Jauh Lebih Tangguh

 

usi (tengah) dan Didi (Paling Kiri), Pemilik Usaha Raff Clothing

Lusi (tengah) dan Didi (Paling Kiri), Pemilik Usaha Raff Clothing

Apa bedanya ikan yang hidup di arus yang deras dengan ikan yang hidup di kolam yang airnya tenang. Ikan yang hidup di arus deras lebih tangguh dan kuat karena terbiasa menghadapi berbagai tekanan arus. Apalagi, jika kita bicara ikan-ikan di laut. Gambaran berbagai rintangan yang harus dihadapi oleh ikan-ikan laut seperti tergambar dalam film “Nemo”

memberikan kita pandangan betapa makhluk-makhluk di dalam laut mempunyai banyak tekanan dan ancaman yang membuat mereka masing-masing harus mempertahankan diri dengan baik jika ingin terus selamat.

Hampir semua makhluk hidup mempunyai mekanisme pertahanan diri yang berbeda antara satu dengan yang lain. Seekor ular mempunyai bisa yang digunakan untuk mempertahankan diri jika ada ancaman dari pihak luar. Seekor kuda mempunyai empat kaki yang tangguh yang bisa digunakan untuk mempertahankan diri dari berbagai ancaman baik dari depan maupun belakang.

Namun demikian, walaupun secara naluriah seekor binatang mempunyai mekanisme pertahanan dan kekuatan yang mampu digunakan dengan sebaik-baiknya, jika kekuatan itu tidak digunakan, maka kekuatan itu tidak akan bisa keluar. Sama dengan potensi manusia, jika tidak digunakan dengan baik, maka potensi itu juga tidak bisa keluar.

Ada sebuah buku yang menarik sekali yang bercerita tentang seekor gajah yang sedari kecil diikat dengan seutas tali kecil. Sang gajah memberontak, tetapi karena dia kecil, maka tali tersebut kuat menahan berat tubuhnya yang kecil. Lambat laun, gajah itu terus membesar. Tali yang melilit di lehernya tetaplah tali kecil yang dulu digunakan. Gajah itu sebenarnya sekarang memiliki kekuatan yang besar untuk keluar dari ikatannya. Tetapi karena ia terbiasa diikat sejak kecil dan saat ia mencoba keluar dari ikatan tidak mampu, maka hingga besarpun ia masih merasa bahwa ikatan itu terlalu kuat yang membuatnya tidak mau mengeluarkan kekuatan yang dimilikinya.

Itu terjadi karena gajah tersebut tidak pernah mempunyai tantangan berat karena setiap hari selalu dimanjakan dengan makanan dan minuman yang telah disiapkan oleh pelatihnya. Akibatnya, kemampuan yang dimilikinya tidak pernah bisa dimanfaatkan secara maksimal. Lebih celaka lagi, ia terjebak pada pengalaman masa lalu bahwa ia tidak mempunyai kemampuan besar untuk keluar dari berbagai tekanan.

Sama dengan manusia, jika seseorang tidak pernah mengalami berbagai kesulitan dan tekanan hidup, ia tidak akan pernah belajar untuk mengembangkan diri dan bertahan dengan baik. Tekanan hidup mengajarkan kita untuk bisa mengeluarkan semua potensi yang kita miliki dengan maksimal.

Bahkan, terkadang manusia mesti dijebloskan terlebih dahulu dalam sebuah tekanan yang besar, bahkan mesti dijatuhkan pada kondisi yang paling terpuruk sekalian. Keterpurukan yang mendalam biasanya menimbulkan energi yang luar biasa untuk bangkit.

Seperti orang yang sedang dikejar anjing, ia akan mampu mengeluarkan energi yang luar biasa untuk lari sekencang-kencangnya agar bisa menghindari kejaran anjing tersebut. Bahkan, mungkin ia akan melompati pagar tinggi yang dalam kondisi biasa akan sulit untuk bisa dilakukan.

Itulah yang terjadi pada sepasang suami istri Didik dan Lusi Harijanto dari Surabaya. Beberapa tahun lalu, Tuhan menguji mereka berdua dengan turunnya kondisi ekonomi mereka, yang istilah mereka hingga dasar paling dalam. Mereka betul-betul berada dalam kondisi terpuruk yang membuat mereka harus memutar otak bagaimana mereka bisa keluar dari kondisi tersebut.

Bukan perkara mudah untuk bisa keluar dari tekanan yang hebat. Apalagi, tekanan itu datang berurutan membuat kita terkadang tidak siap dengan kondisi yang ada. Di sinilah kita benar-benar diuji. Jika mampu keluar dari tekanan, biasanya akan menjadi momentum perubahan yang luar biasa. Tetapi jika kita tidak mampu untuk keluar dari tekanan, maka bisa membuat kita terpuruk jauh lebih dalam.

Pada saat-saat seperti ini, yang dibutuhkan justru bukan sekedar pemikiran normal. Dibutuhkan pemikiran kreatif yang luar biasa agar seseorang mampu membuat berbagai terobosan baru sebagai sarana bisa keluar dari keterpurukan ini.

Setelah melihat berbagai alternatif yang bisa menjadi jalan keluar, akhirnya mereka berdua sepakat untuk memulai bisnis baru di bidang fashion. Menariknya, yang dipilih adalah baju-baju yang khusus menyasar segmen anak-anak muslim. Pilihan ini tentu saja setelah melalui berbagai pertimbangan panjang, di mana di segmen anak-anak muslim ini, terutama kaos masih belum banyak ada di pasaran. Kaos-kaos hasil desain mereka kemudian mereka beri label Raff Clothing.

Mulailah mereka mendesain produk-produk yang khas anak-anak bernuansa Islam. Mulai dari pengenalan huruf-huruf Arab, kata-kata yang bersifat Islamy, dan gambar-gambar yang menyangkut berbagai hal tentang keislaman. Kaos ini didesain dengan eksklusif dengan bahan-bahan yang berkualitas sehingga menarik perhatian banyak kalangan, terutama kalangan menengah ke atas.

Usaha yang dimulai dari industri kecil ini lambat laun terus berkembang pesat hingga sekarang. Area distribusi yang dulunya hanya terbatas di Surabaya dan Provinsi Jawa Timur sekarang ini sudah jauh berkembang ke seluruh Indonesia. Lambat laun, pelan tapi pasti Raff Clothing telah menancapkan mereknya yang cukup mendalam di bidang usaha kaos anak muslim di Indonesia.

Apa yang terjadi pada Didik dan Lusi ini patut menjadi contoh bagaimana membuat tekanan dan keterpurukan itu justru tidak menjadikan kita jatuh, tetapi hal tersebut malah membuat kita tergerak untuk memaksimalkan seluruh potensi dan kreativitas yang kita miliki secara maksimal.

Berbagai tekanan dan cobaan dalam hidup tidak boleh menjadikan kita lemah sehingga kemudian menjadi pasrah dengan keadaan. Jangan sampai kondisi sekarang membuat kita kehilangan harapan dan kemudian berputus asa. Tetapi justru bagaimana membuat semua keterpurukan dan tekanan itu sebagai sumber energi yang kuat untuk segera membalikkan keadaan menuju hal yang lebih baik.

Salam Man Jadda Wajada,

AKBAR ZAINUDIN

Penulis Buku (Motivasi) Laris: “Man Jadda Wajada: The Art of Excellent Life”, Penerbit Gramedia, Cetakan II, Februari 2010.

 

 


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: